Abandonned Vehicles

Sudah beberapa bulan ini, saya perhatikan, di basement gedung kantor saya, ada mobil-mobil yang sepertinya ditinggalkan pengendaranya. Mobil-mobil itu berdebu tebal. Ban-bannya sudah ada yang kempes. Dan yang paling parah, letaknya tidak pernah berubah. Artinya mobil itu memang ditinggalkan begitu saja.

BK 263 G

BK 263 G

Lebih aneh lagi, ada mobil ber-plat merah yang berasal dari Sumatera Utara. Apakah dulu pak pejabat yang membawanya sebegitu terburu-burunya sampai-sampai sang mobil tak pernah dijemput lagi? Pengendaranya datang ke Jakarta dengan membawa mobil itu. Lalu karena ada keperluan mendesak, beliau harus pulang ke Medan menggunakan pesawat atau moda transportasi lain. Dan sampai sekarang, mobil itu ditinggalkan dengan niat nantinya kalau ada orang dipercaya yang akan membawanya kembali. Ah, itu kan cuman pikiran saya..

B 7648 MR

B 7648 MR

Mobil lain lagi ber-plat hitam. Pickup putih asal Jakarta. Entah alasan apa dia tak diinginkan lagi oleh pemiliknya. Saya nggak bisa lagi mengira-ira skenario apa yang cocok untuk kasus satu ini. Habis bensin? Lari dari razia polisi? Mobil sengketa?

Mobil itu terparkir manis menanti dijemput sang pemilik. Entah esok, lusa atau tahun depan. Saking lamanya dia di parkir basement, sampai-sampai OB menulisi kaca depannya yang berdebu dengan syair Bang Thoyyib, “Kenapa kau tak pulang-pulang..” Sayangnya di foto nggak kelihatan, kan gelap tuh..

Categories: Realita Sosial

  • pertamanya sih cuma mau nginep doang barang sehari-duahari.. tp berhubung itung2-an ongkos parkirnya jadi mbludak gede.. dan gak bisa mbayar… akhirnya pasrah aja deh… nongkrong di basement.. hehehe

  • Lha di sini nggak pake tarif2an jhe pak.. Nggak pake jam-jaman. Wong di karcisnya nggak ada timestamp. Yang penting waktu keluar, ngasih uang rokok buat pak satpam.

  • jadi ??

  • Mobil haram pak? 😀