Kolaka

Pengalaman berkunjung ke Kolaka ini saya dapat tahun 2008 lalu. Berikut ini jurnal yang saya tulis.

Ketika musim perjalanan dinas tahun 2008 dimulai, seperti biasa, saya kebagian lokasi-lokasi terpencil. Maklum, pegawai nrimo :p

Peta Lokasi Kolaka Sultra

Perjalanan pertama di tahun 2008, saya ditugaskan ke Kolaka. Hayoo.. ada yang tau gak Kolaka itu di daerah mana? Waktu tahu saya dapet dinas ke Kolaka, saya langsung cari tahu bagaimana mencapai daerah itu. Kolaka, terletak di Provinsi Sulawesi Tenggara, bisa dicapai dengan jalan darat dari Kendari. Yang jadi masalah, penerbangan ke Kendari dari Jakarta harus transit via Makassar. Ada dua alternatif penerbangan. Maskapai A jam 6 dan maskapai B jam 13. Rombingan dinas kami memilih berangkat siang hari. Pertimbangannya, kalaupun menggunakan penerbangan pagi, diperkirakan sampai di Kendari jam 2 siang. Jakarta-Makassar ditempuh 2 jam lebih. Lalu waktu transit di Makassar itu kabarnya susah ditebak. Bisa molor sampai 2 jam lebih. Makassar-Kendari membutuhkan waktu satu jam.

Waktu mendarat di Kendari, saya langsung disambut dengan indahnya langit malam. Tau maksudnya? Kendari sedang mati lampu! Bahkan lampu di bandara hanya menyala di ruang2 utama. Sesampai di luar bandara, mulai dari parkir bandara sampai ke kota, gelap gulita.

Malam itu, saya menginap  di Hotel Aden. Keesokan paginya saya dan Mas Ferie berangkat ke Kolaka menggunakan mobil charteran. Jalanan mulus. Waktu tempuh sekitar 3 jam. Jalur yang dilewati melewati 4 perbukitan. Jalanan yang mulus itu mulai terasa menyiksa di perut kami. Belokan-belokan tajam membuat kami menjadi laboratorium fisika berjalan. Dihajar gaya sentrifugal dan sentripetal ke sana ke mari. Sayang perut kami bukan perut pilot yang mampu menahan gaya sampai 10G.

Sesampainya di Kolaka, seusai menunaikan tugas, kami diajak sightseeing seputar Kolaka. Dimulai dari makan siang di pinggir pantai. Sop Konro daging sapi dengan kuah berlemak menjadi santapan siang ditemani semilir angin pantai. Di kejauhan samar-samar terlihat sebuah pulau yang sedang menjadi sengketa. Yah biasalah, ada gula ada semut. Sejak ditemukannya potensi nikel di pulau tersebut, terjadi tarik menarik kewenangan ijin pertambangan di sana. Pemkab, pemprov dan pusat tumplek blek jadi satu.

Selesai dari makan siang, kami diajak ke anjungan rumah adat Sulawesi Tenggara. Lokasi anjungan ini persis terletak di dekat pelabuhan ferry setempat. Ada 10 rumah adat yang berdiri di sini, masing-masing mewakili kabupaten/kota di Sulawesi Tenggara mulai dari Kab. Muna, Kab. Konawe dan tak lupa rumah khas Kolaka sendiri. Anjungan ini pernah digunakan untuk MTQ Provinsi Sultra beberapa tahun lalu. Salah satu fitur unggulan anjungan ini adalah letaknya yang menghadap barat. Konon, anjungan ini adalah lokasi terbaik untuk menikmati pemandangan sunset. PR bagi pemkab adalah bagaimana menjual momen detik-detik ketika lingkaran merah di angkasa itu tenggelam ke dalam air…

Daerah tujuan wisata di Kolaka salah satunya yang terkenal adalah sungai Tamborasi. Sungai ini diklaim sebagai sungai terpendek di dunia. Sebuah mata air yang muncul di gunung, ternyata hanya dua puluh meter kemudian sudah nyemplung ke laut. Butuh fatwa dari ahli geologi apakah sungai Tamborasi memenuhi definisi sebagai sebuah sungai.

Di Kolaka, program unggulan Bupati adalah demo gerbang mastra (Desa Model Gerakan Pembangunan Masyarakat Sejahtera). Namanya orang Indonesia, kreatif banget untuk bikin singkatan. Program ini adalah salah satu best practice dalam kategori program peningkatan kesejahteraan masyarakat. Tapi gaungnya masih belum menyamai best practice pemda lain seperti JPKM Purbalingga, UPT Sragen, Perda Dji Sam Soe Kota Gorontalo, maupun Pelayanan Satu Pintu di Kab. Jembrana.

Ya begitulah pengalaman di Kolaka. Menanti perjalanan dinas selanjutnya, kita tunggu saja cerita perjalanan ke Kota Tidore. Hayoo, dimana tuh?

Bandara Kolaka rencananya akan difungsikan tahun 2008. Jadi tahun-tahun ke depan kalau ke sini nggak harus mabok lagi.

Satu hal yang unik di Kendari dan Kolaka ini, angkutan umum antarkota menggunakan mobil-mobil terbaru. Bayangkan, Suzuki APV dan Toyota Avanza dijadikan angkot! Dilengkapi dengan sound system memekakkan bahkan ada pula yang dilengkapi dengan televisi layar kristal.

Masalah angkutan umum, memang di Sultra ini, pada umumnya jor-joran. Kami sempat melihat sebuah Kijang Krista ber-plat kuning dengan monitor LCD yang menampilkan siaran televisi bagi penumpangnya.

Angkot di sini disebut pete-pete. Ingat baik-baik, kalau keluar di pertanyaan kuis, harus bisa jawab. Karena sudah saya beritahu.

Categories: Turis Dinas

  • itulah kolaka penuh dengan ke unikan….dan ke indahan…….dan masih banyak tempat yg anda belum kunjungi….terimakasih kita sudah kasi post keindahan nya kolaka

  • mantap bro. salam kenal

  • Eny

    Itu 4 tahun yang lalu, sekarang Kolaka sudah lumayan lebih berkembang loh mas…
    Trus bandranya (bandara Sangia Nibandera) sekarang sudah difungsikan. Dari Makassar cuma butuh waktu sekitar 50 menitan. Gak perlu mabok darat lagi dah !!

    • Hehehe, jadi pengen ke sana lagi.